phankz cara tau no efin npwp cara tau nomor efin npwp skema kelistrikan tiger skema pengapian tiger cara upload shell backdoor ke website tiktok downloader mp4 tiktok mp4 downloader tiktok downloader online mp4 download video ig download video story ig download video fb validasi nik ktp validasi ktp npwp tools ai dan fungsinya computer sqlmap info menarik Detailing Nano keramik coating poles kaca mobil Chemical untuk Detailing cara poles body mobil jenis cat mobil 5 AI Voice Generator Untuk Content Creator

Wakil Ketua MPR RI Dr. H. M. Hidayat Nur Wahid MA yang akrab disapa HNW, yang juga anggota Komisi VIII DPRRI yang mengurusi masalah Agama dan Sosial, merasa prihatin  karena hingga  Maret 2023 jumlah Rakyat miskin Indonesia  masih tinggi (25,90 juta). Tetapi,  oleh FAO (Food and Agriculture Organization of the UN) pada 2016 Indonesia disebut sebagai negara urutan ke dua penyumbang makanan terbuang dengan total sebesar 13 juta ton setiap tahunnya. Jumlah tersebut sesungguhnya  bisa memenuhi kebutuhan makanan untuk 11 persen warga Indonesia yang miskin. Harian Kompas juga pernah melaporkan,   bila ditotal nilai sampah makanan di Indonesia pada tahun 2022 bisa mencapai Rp 330 T. Jumlah yang bahkan lebih dari 4 kali lipat anggaran tahunan Kementerian Sosial RI. Padahal menurut Global Hunger Index (GHI), Tingkat kelaparan di Indonesia, menempati ranking ketiga paling tinggi di kawasan Asia Tenggara. Di atas Indonesia terdapat Laos menempati rangking kedua dan Timor Leste diperingkat pertama.

Tingginya makanan yang terbuang dan termubadzirkan itu menurut Hidayat Nur Wahid,   salah satunya terjadi  karena adanya kekosongan norma hukum lex specialis menyangkut maksimalisasi makanan dan minimalisasi pemubadziran makanan.  Padahal berbagai UU pendukung menyangkut   persoalan makanan dan penanggulangan kemiskinan sudah ada,  seperti UU Makanan dan pengolahan lahan pertanian, UU Penanggulangan Kemiskinan, hingga UU Jaminan Sosial.

“Meski belum ada payung hukum yang khusus, tetapi karena tradisi di Indonesia yang mengedepankan sikap hidup gotong royong, sehingga di kampung2pun muncul tradisi “lumbung pangan”, maka memperhatikan fenomena yang memprihatinkan soal pemubadziran makanan di satu pihak dan masih tingginya angka kemiskinan termasuk stunting, maka wajar saja bila di Indonesia bermunculanlah para aktivis dan relawan foodbank yang semakin membanyak jumlah dan aktifitasnya yang sudah dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Hanya saja masih ada keraguan karena kegiatan mereka belum dinaungi undang-undang yang seharusnya. Masyarakat yang sangat memerlukanpun kerap merasa ragu-ragu terhadap legalitas dwn kualitas makanan  yang diterimanya, juga para donatur sering belum bisa mendukung secara baik,  akibat belum adanya payung hukum tersebut. Apalagi ke depan, bayang krisis ekonomi dan  pangan sangat mengkhawatirkan. Untuk itulah dirinya menginisiasi pengajuan RUU Bank Makanan Untuk Kesejahteraan Sosial, yang sudah diterima oleh Baleg DPRRI. Dengan makin pentingnya soal terkait bank makanan ini, sangat diharap DPRRI segera memasukkannya ke dalam program prioritas legislasi nasional,” ungkap HNW menambahkan.

Pernyataan itu disampaikan Hidayat Nur Wahid saat menjadi pembicara kunci pada peluncuran buku berjudul RUU Bank Makanan Untuk Kesejahteraan Sosial yang diinisiasinya. Acara tersebut berlangsung di Ruang kenanga, Gelora Bung Karno (GBK), Minggu (24/9/2023). Ikut hadir pada acara tersebut Menteri pertanian periode 2009-2014 Suswono, direktur food bank Indonesia M. Hendro Utomo serta Direktur institut Indonesia Dr. Muhammad  Iqbal.

“Diterimanya RUU Bank Makanan menjadi jawaban atas amanat pasal 34 ayat 1 UUD NRI Tahun 1944. Fakir miskin dan anak-anak yang terlantar dipelihara oleh negara. Juga pasal 24C ayat 1,” tambahnya.

Jika UU bank makanan bisa terwujud, menurut HNW tempat-tempat yang berpotensi menimbulkan kemubaziran makanan bisa langsung terhubung dengan aktifis dan lembaga bank makanan. Termasuk hotel, restoran, tempat pesta perkawinan, cafe dan mall-mall. Mereka bisa menghubungi aktifis maupun lembaga bank makanan yang legal, untuk mengambil makanan yang berlebih, atau makanan yang akan memasuki masa expired untuk didistribusikan kepada warga miskin atau pihak-pihak  yang membutuhkan.

baca juga : motor pcx tidak bisa distarter

“Selain perlu adanya tindakan preventif berupa edukasi kepada masyarakat, tetapi adanya payung hukum ini akan memberikan dukungan dan dorongan agar permasalahan terkait dengan pemubadziran makanan di satu pihak, dan masih tingginya angka kemiskinan di pihak lain, berbarengan dengan makin banyaknya aktifitas bank makanan, dapat menemukan solusi positifnya. Itulah salah satu bukti dari hadirnya negara hukum sebagaimana ketentuan Konstitusi,” pungkasnya.

sumber : https://www.mpr.go.id/berita/Luncurkan-buku-RUU-Bank-Makanan-Untuk-Kesejahteraan-Sosial,-HNW-:-Pentingnya-Payung-Hukum-Dukung-Aktifitas-Bank-Makanan-Untuk-Kesejahteraan-Sosial-Agar-Terlaksana-Norma-Konstitusi-dan-Agama-Bahwa–Makanan-Mensejahterakan-dan-Tidak-Dimubadzirkan

Categories: Karya Buku

0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *